Beranda Nasional Kenaikan Suku Bunga BI Berdampak Positif Terhadap Perekonomian

Kenaikan Suku Bunga BI Berdampak Positif Terhadap Perekonomian

JAKARTA – Ekonom Bank Central Asia (BCA) David Sumual mengatakan suku bunga acuan Bank Indonesia 7 Days Repo Rate yang berpotensi naik dapat berdampak positif terhadap perekonomian nasional.

Menurutnya, BI akan menaikkan suku bunga acuan untuk mengendalikan inflasi agar tidak bergerak terlalu tinggi.

“Kalau kita bisa mengendalikan inflasi, dampak positif kenaikan suku bunga bisa lebih besar. Kalau kita bisa mengendalikan ekspektasi supaya inflasi tidak bergerak liar, itu justru positif dampaknya ke pertumbuhan ekonomi,” katanya kepada Antara di Jakarta, Jumat 13 Mei 2022.

Ia memperkirakan BI akan mulai menaikkan suku bunga acuan pada semester II 2022 untuk menahan agar inflasi terkendali di kisaran perkiraan pemerintah 2 sampai 4 persen tahun ini.

Untuk memberikan dampak positif kepada pertumbuhan ekonomi, kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia perlu dilakukan secara perlahan-lahan.

“Di satu titik tertentu kalau suku bunga acuan BI sudah terlampau tinggi, itu justru dapat berdampak negatif ke pertumbuhan. Kalau sekarang posisinya suku bunga kita salah satu yg terendah secara historis,” katanya.

Dengan kenaikan suku bunga acuan BI, pelaku usaha sektor riil akan mempercepat realisasi investasi atau penambahan modal kerja karena mereka memandang suku bunga acuan BI berpotensi terus naik.

Apalagi aktivitas perekonomian juga semakin bergeliat setelah Lebaran yang tampak pada pertumbuhan uang beredar.

Kenaikan biaya input lantaran peningkatan harga komoditas dunia juga mendorong pelaku usaha untuk menambah modal kerja.

“Selama ini mereka kan menunda, sudah dua tahun lebih permintaan melemah, mereka tidak berani ekspansi. Apalagi harta barang input naik, ditambah permintaan mulai naik, mereka mungkin akan menambah kapasitas juga,” katanya.

Kenaikan suku bunga biasanya berisiko bagi masyarakat atau korporasi yang menarik pinjaman berlebihan dari perbankan, atau lebih tinggi dari pendapatan mereka.

Namun di tengah pemilihan dari COVID-19 saat ini sebetulnya tak banyak masyarakat dan korporasi yang menarik pinjaman dari perbankan.

“Di posisi sekarang seharusnya kenaikan suku bunga acuan BI relatif oke, tapi nanti di satu sisi inflasi naik, terus suku bunga naik terus, pasti ada pengaruhnya juga ke perusahaan atau masyarakat,” ucapnya. (Antara/beritasampit.co.id).

Artikulli paraprakSeluruh Komisi Terkait di DPR Diminta Pantau Harga Komoditas Pangan Usai Lebaran
Artikulli tjetërKemendikbud Ristek Gandeng Astra Luncurkan Program Pengembangan SMK