Pertalite Masih Langka di Kasongan, Warga Sabar Antre Pagi dan Malam

KAWIT/BERITA SAMPIT - Antrean Panjang terjadi di salah satu SPBU Kota Kasongan

KASONGAN – Kesulitan warga Kasongan, Kecamatan Katingan Hilir Kabupaten Katingan, mendapatkan BBM Pertalite, masih berlanjut hingga sekarang.

Uniknya, kelangkaan BBM jenis Pertalite ini merata terjadi di Kabupaten Katingan. Bagi warga yang ingin membeli pertalite harus rela antri agar tidak kehabisan.

Pantauan beritasampit.co.id pengguna kendaraan baik roda empat dan roda dua, mulai ramai mengantri di salah satu SPBU di Kota Kasongan mulai pukul 06.00 WIb-09.30 WIb setiap harinya.

Kemudian, dilanjutkan pukul 21.30 Wib- 24.00 Wib warga kembali mengantri BBM Pertalite. Bukan tanpa sebab, pasalnya diwaktu-waktu tersebut truk SPBU baru datang mengirimkan stok BBM.

BACA JUGA:   Dewan Dorong Pemkab Perhatikan Jalan di Wilayah Selatan Katingan

Kejadian ini terjadi mulai semenjak pemerintah memutuskan harga pertamax naik mulai 1 April 2022, tapi tidak demikian untuk harga pertalite. Harga Pertalite masih dipatok sebesar Rp 7.650 per liter.

Semenjak itu, hampir seluruh SPBU di Kabupaten Katingan tiba-tiba stok Pertalite menjadi “langka”. Setiap pengguna pengendaraan yang masuk SPBU hanya disajikan Pertamax dan tulisan Pertalite kosong.

“Sudah cukup lama kelangkaan Pertalite, kalo mau ngisi ya harus antri pagi kalo enggak tengah malam nanti baru dapat. Mau beli Pertamax harganya lumayan, kalo kaya saya supir begini terasa sekali perbading harganya,” ungkap salah satu sopir saat dibincangi beritasampi.co.id.

BACA JUGA:   Sakariyas Apresiasi Kegiatan Pasar Rakyat Usai 2 Tahun Vakum Imbas Pandemi

Hal serupa juga diungkapkan Selvia penjual makannya yang setiap harinya mengatarkan pesannya terpaksa menaikan tarif jasa titip ke palangganya. Kenaikan harga BBM pertalite sangat terasa.

“Gimana ya mas, biasanya kalo ngantar pesanan kita ambil jasa titip (Jastip) Rp.3.000-Rp.5000, sedangkan harga pertamax Rp. 12.500 Perliternya kalo dieceran tembu Rp. 15.000. Mau pakai pertalite sering kosong,” keluhnya.

(Kawit/Beritasampit.co.id)