Stok Beras di Gudang Bulog Sampit Capai Ratusan Ton, Cukup hingga Idul Fitri

Kepala Cabang Bulog Sub Divisi Regional Sampit, Rony Hadianto. (ANTARA/Norjani)

SAMPIT – Kepala Cabang Bulog Sub Divisi Regional Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, Rony Hadianto mengatakan stok beras di gudang  saat ini cukup hingga Lebaran Idul Fitri pada pekan ketiga April 2023.

“Stok di gudang Sampit ini ada sekitar 400-an ton. Cukup sampai Hari Raya (Idul Fitri),” kata Rony di Sampit, Minggu 15 Januari 2023.

Rony menegaskan, Bulog selalu berusaha maksimal menjaga keamanan cadangan beras. Selain untuk memastikan kebutuhan beras masyarakat terpenuhi, Bulog juga bersinergi dengan pemerintah daerah dalam mengendalikan inflasi khususnya komoditas beras.

Selama ini stok beras di gudang Bulog Sampit sebagian menyerap hasil panen petani lokal di Kabupaten Kotawaringin Timur dan Pegatan Kabupaten Katingan. Pembelian dilakukan sesuai harga yang ditetapkan pemerintah.

Diperkirakan Maret mendatang memasuki musim panen di Pegatan sehingga diharapkan bisa membuat pasokan lancar. Ketersediaan cadangan beras ini juga diharapkan mendukung upaya pemerintah melakukan berbagai upaya dalam mengendalikan inflasi.

BACA JUGA:   Polres Kotim Musnahkan 642,48 Gram Sabu-Sabu

Selama ini beras yang keluar dari gudang Bulog Sampit dalam setiap bulannya berkisar antara 50-100 ton. Meski permintaan biasanya meningkat saat bulan suci Ramadhan, namun Rony meyakinkan stok beras di gudang Bulog Sampit mampu mencukupi permintaan.

“Kami juga ada menjual beras premium di kantor dengan harga Rp11.000 per kilogram. Kalau di pasaran mahal, maka bisa saja datang membeli ke kantor kami di Jalan HM Arsyad,” demikian Rony.

Sementara itu berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), inflasi di kota Sampit pada Desember 2022 sebesar 0,28 persen. Beras termasuk dalam lima komoditas yang turut andil terhadap inflasi yaitu sebesar 0,06 persen.

BACA JUGA:   Via Daring, Pelantikan Serentak PPS Tualan Hulu Berlangsung Khidmat meski Sempat Alami Gangguan Jaringan

Data itulah yang menjadi dasar Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah memberi subsidi beras dalam kegiatan di Sampit. Dengan begitu masyarakat bisa mendapatkan beras dengan harga jauh lebih murah dibanding di pasar.

Sabtu (14/1) pagi, Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah bekerjasama dengan Bulog Sampit mendistribusikan beras bersubsidi di kantor Kecamatan Baamang. Sebanyak delapan ton beras disiapkan, terdiri dari jenis beras pera atau karau dan beras pulen.

Camat Baamang Ady Candra berharap kegiatan tersebut digelar secara rutin untuk membantu masyarakat. Subsidi yang diberikan pemerintah daerah sangat berharga bagi masyarakat.

“Kami berharap kegiatan ini kembali digelar, khususnya seminggu menjelang bulan puasa dan sebelum lebaran karena biasanya harga kebutuhan pokok sering naik,” demikian Ady Candra.

(ANTARA)

(Visited 4 times, 1 visits today)