Dukung Gerakan Penghijauan, Kalteng Tanam Seribu Bibit Durian Gelapir

Penanaman bibit durian pada lahan di kawasan UPT Balai Pengujian Mutu Pakan, Pembibitan dan Hijauan Makanan Ternak (BPMPPHMT) Jalan Tjilik Riwut km 38 Palangka Raya, Rabu (1/2/2023). (ANTARA/HO-Diskominfosantik Kalteng)

PALANGKA RAYA – Provinsi Kalimantan Tengah turut berpartisipasi menyukseskan gerakan penghijauan “Penanaman 1.000 Pohon Serentak oleh Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan Wury Ma`ruf Amin”, dengan menanam sebanyak 1.000 bibit durian gelapir.

“Kenapa kita pilih durian, karena ketentuannya yang ditanam harus tanaman kayu dan durian ini juga bisa kita manfaatkan buahnya,” kata Ketua TP PKK Kalteng Yulistra Ivo Sugianto Sabran di Palangka Raya, Rabu 1 Februari 2023.

Hal itu Ivo sampaikan saat mengikuti kegiatan penanaman secara virtual dari UPT Balai Pengujian Mutu Pakan, Pembibitan dan Hijauan Makanan Ternak (BPMPPHMT) Jalan Tjilik Riwut km 38 Palangka Raya.

Durian gelapir yang ditanam tersebut merupakan durian lokal yang sudah terdaftar di Kementerian Pertanian. Durian jenis ini sudah terbukti dari cita rasanya yang bagus, sehingga dalam kesempatan ini juga sengaja untuk sekaligus memunculkan produk asli genetik Kalteng.

BACA JUGA:   Upaya Penegakan Hukum Tindak Pidana Karhutla, Polda Kalteng Tingkatkan Kemampuan Penyidik

Dia menjabarkan, selain durian, sebelumnya di lokasi sekitar juga ditanam berbagai hortikultura, sehingga diharap nantinya semua terintegrasi dan dikembangkan lebih lanjut agar bisa dimanfaatkan, misalnya sebagai tempat agrowisata.

Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Peternakan (TPHP) Kalteng Sunarti menuturkan, pemerintah provinsi mengharapkan saat durian nantinya panen maka masyarakat dapat mencontoh dan menghasilkan durian Palangka Raya.

‚ÄúSelama ini yang kita kenal hanya durian Kasongan, ataupun durian Puruk Cahu. Dengan ditanam durian ini maka Palangka Raya bisa punya durian sendiri,” ujarnya.

BACA JUGA:   1.247 Pelanggaran Terekam ETLE Selama Operasi Telabang

Ke depan pemerintah provinsi akan menggandeng kelompok tani sekitar untuk merawat tanaman-tanaman tersebut. Adanya lokasi pertanaman di UPT BPMPPHMT diharap menjadi daerah percontohan dalam pemanfaatan lahan kurang produktif.

Lahan ini bisa diolah dan dilakukan pendampingan sehingga bisa lebih optimal pemanfaatannya. Lahan seluas 50 hektare di lokasi tersebut, tak hanya di lingkup pemerintah provinsi saja, namun juga melibatkan masyarakat sekitar.

Sementara itu, setelah penanaman pohon durian, Ketua TP PKK Kalteng Yulistra Ivo Sugianto Sabran berkesempatan memetik cabai yang juga ada pada area UPT BPMPPHMT Tjilik Riwut km 38 tersebut.

(ANTARA)

(Visited 9 times, 1 visits today)